Minggu, 28 Agustus 2011

"Lady Gaga “Judas” Iscariot, kejatuhan Kristen"


Lady Gaga’s “Judas” (indonesia: Yudas) adalah video yang menceritakan kembali kisah-kisah Alkitab, dimana Yesus dan murid-Nya digambarkan sebagai geng biker. Tapi jangan salah, video pelajaran Alkitab ini seperti liku-liku adegan penting untuk memberikan makna sangat berbeda. Bahkan, dapat dikatakan bahwa video tersebut secara simbolis menggambarkan aspek penting dari pekerjaan Lady Gaga dan penguasa industri hiburan yang cenderung melakukan penolakan terhadap Kristen lewat artis mereka, berusaha menghantarkan ke Jaman yang disebut sebagai Jaman Horus (Kristen: Antikristus, Islam: Dajjal mata satu). Artikel ini akan melihat asal-usul dan simbol yang ditemukan di video Lady Gaga “Judas”.

Lady Gaga dengan simbol mata Horus
Saya tidak melihat bagaimana Gaga dapat membuat simbol Horus lebih jelas untuk Anda.

Video Lady Gaga “Judas”



Ketika saya pertama kali menonton Yudas, saya langsung berkata pada diriku sendiri: “Tidak ada gunanya menulis tentang ini, terlalu jelas”. Maksudku, Lady Gaga jatuh cinta dengan Yudas … dan Yudas mengkhianati Yesus. Ini adalah kelanjutan langsung dari tema Anti-Kristus yang ingin disampaikan oleh illuminati lewat Lady Gaga melalui simbolisme dalam lagu, seperti dijelaskan dalam artikel mureo sebelumnya tentang Alejandro. Apa yang bisa saya tambahkan pada artikel Lady Gaga yang baru ini? Jadi saya ingin mengabaikan saja video ini… sampai aku mulai menerima pesan. Banyak orang tidak memahami pesan video, beberapa tidak mendapatkan referensi Alkitab dan cara mereka dipelintir untuk mengkomunikasikan pesan baru; lainnya hanya tidak tahu siapa Yudas. Karena simbolik pada berbagai tingkatan, saya menyadari bahwa decoding video ini bisa membantu banyak pembaca. Video tidak hanya meringkas pesan rohani yang mendasari ditemukan dalam karya Lady Gaga, tetapi itu menggambarkan sebuah fenomena penting yang terjadi di masyarakat secara umum – sebuah fenomena yang merupakan bagian dari agenda Illuminati: “de-holyfication”, pengotoran terhadap kesucian agama.

Dalam wawancara baru-baru ini, Lady Gaga telah memberikan beberapa interpretasi dari lagu tersebut. Dalam wawancara dengan E! Online ia mengatakan bahwa itu bukan dimaksudkan sebagai serangan terhadap Kristen:
“I don’t view the video as a religious statement, I view it as social statement. I view it as a cultural statement.”
(“Saya tidak melihat video sebagai pernyataan agama, saya melihatnya sebagai pernyataan sosial. Saya melihatnya sebagai pernyataan budaya. “)
Pada Amp Radio Gaga menjelaskan hal tersebut sebagai:
“It’s about falling in love with the wrong man over and over again.”
(“Ini tentang jatuh cinta pada orang yang salah…, lagi dan lagi….”)
Dalam sebuah wawancara dengan Google, Gaga pergi lebih dalam tema filosofis dari lagu, yang sesuai dengan ajaran dari beberapa sekolah okultisme, kami akan menjelaskan nanti.
“Lagu ini tentang menghormati kegelapan diri Anda untuk membawa diri anda ke dalam cahaya. Anda harus melihat ke dalam apa yang menghantui Anda dan perlu belajar untuk memaafkan diri sendiri dalam rangka untuk melanjutkan. “
Video Lady Gaga lagu Alejandro (dianalisis di sini) mengkomunikasikan pesan spiritual tertentu melalui makna dan simbol. Simbol-simbol agama tradisional dilepaskan dari “aura suci” mereka, sementara simbol-simbol lainnya, terinspirasi oleh orang-orang dari Illuminati, diperkenalkan dan dimuliakan kepada pemirsa mudanya. Tentu saja, fenomena ini tidak terjadi hanya dalam karya Lady Gaga, tapi merupakan tren di media massa pada umumnya. Aleister Crowley, seorang okultis yang tetap menjadi tokoh yang sangat berpengaruh dalam industri hiburan, mengklaim Age of Horus (Jaman Horus, Antikristus Dajjal), tahap baru dalam sejarah manusia, akan ditentukan oleh meninggalkan agama tradisional dalam rangka untuk merangkul jenis baru spiritualitas (baca penuh artikel tentang Crowley di sini). Visi yang sama untuk “Aeon baru” oleh elit dunia, di mana rencananya untuk New World Order sangat bergantung pada keberadaan suatu agama dunia tunggal, didasarkan pada seperangkat nilai-nilai tertentu yang kompatibel dengan Agenda mereka. Media massa memainkan peran penting dalam perubahan paradigma ini, – dan hasilnya sangat mencengangkan. Dalam waktu kurang dari satu abad, Dunia Barat telah menyaksikan penurunan drastis dalam iman agama, khususnya Kristen. Seperti terjadi perubahan masyarakat yang mendasar dalam periode waktu yang singkat. Tentu saja, Lady Gaga tidak bertanggung jawab atas pergeseran drastis, namun Yudas, dalam arti dan simbolisme, sempurna menggambarkan masa transisi yang sedang kita lalui, kita sebagai masyarakat dipengaruhi untuk berubah, dalam kata-kata Crowley, inilah Age of Horus. Inilah jaman Horus.

Oleh karena itu dalam konteks sosial dan keagamaan, Lagu Judas dirilis. Pertama kali terlihat, naik dengan Yesus, Lady Gaga masuk ke dalam transisi dan jatuh ke pelukan Yudas, orang yang akhirnya menyebabkan kematian Yesus (Nabi Isa a.s). Perubahan Lady Gaga ke pelukan Yudas seakan-akan cerminan dari masyarakat umum, di mana prinsip altruistik Kekristenan telah diganti dengan filsafat yang lebih menuju pada “pemuasan-diri” – yang terkandung dalam video oleh karakter Yudas. Singkatnya, cerita ini melambangkan perjalanan menuju Age of Horus yang diimpikan Crowley, dan make up Lady Gaga “Eye of Horus” efektif menekankan titik ini. Seperti yang terlihat di artikel sebelumnya, Lady Gaga tidak asing dengan filsafat Crowley (Manifesto pada lagunya sangat terinspirasi oleh ajaran Thelema Crowley, yang diagungkan sebagai bapak ajaran satanisme). Filosofi ini, pada gilirannya, dasar spiritualitas jenis baru yang dijual kepada massa melalui media.

Untuk menjelaskan Yudas, saya perlu mengutip “Alkitab” karena lagu dan video adalah sangat terinspirasi oleh ayat-ayat Alkitab. Jadi, sebelum kita masuk ke dalamnya, mari kita mulai dengan memahami karakter utama: Yudas.

Siapakah Yudas?
Yudas Mengkhianati Yesus
Yudas Mengkhianati Yesus

Yudas Iskariot adalah salah satu dari dua belas murid Yesus. Karena keterampilannya dalam manajemen uang, ia ditugaskan untuk mengurus kotak uang kelompok. Meskipun Yesus telah memilih dia untuk menjadi pengikut-Nya, Yesus tahu dari awal bahwa Yudas akhirnya akan mengkhianatinya. Pada satu titik ia bahkan merujuk kepadanya sebagai “setan”.

Yohanes 6:70-71
Jawab Yesus kepada mereka: “Bukankah Aku sendiri yang telah memilih kamu yang dua belas ini? Namun seorang di antaramu adalah IBLIS. Yang dimaksudkan-Nya ialah Yudas, anak Simon Iskariot; sebab dialah yang akan menyerahkan Yesus, dia seorang di antara kedua belas murid itu.


Selama menjadi muridnya, Yudas memiliki beberapa “masalah” dengan Yesus, menyebabkan dia menimbulkan masalah dalam kelompok. Suatu kejadian penting yang melibatkan Yudas terjadi sewaktu Maria Magdalena mencuci kaki Yesus dengan minyak mahal. Tersinggung dengan apa yang disebut dengan menghamburkan uang, Yudas protes dan bahkan menyebabkan murid-murid lainnya mengeluh. Ini adalah salah satu bagian-bagian Alkitab yang diciptakan (dengan sentuhan yang signifikan) dalam video gaga’s:
Yohanes 12:1-8
12:1 Enam hari sebelum Paskah, Yesus datang ke Betania, tempat tinggal Lazarus yang dibangkitkan Yesus dari antara orang mati. 12:2 Di situ diadakan perjamuan untuk Dia dan Marta melayani, sedang salah seorang yang turut makan dengan Yesus adalah Lazarus. 12:3 Maka Maria mengambil setengah kati minyak narwastu murni yang mahal harganya, lalu meminyaki kaki Yesus dan menyekanya dengan rambutnya; dan bau minyak semerbak di seluruh rumah itu. 12:4 Tetapi Yudas Iskariot, seorang dari murid-murid Yesus, yang akan segera menyerahkan Dia, berkata: 12:5 “Mengapa minyak narwastu ini tidak dijual tiga ratus dinar dan uangnya diberikan kepada orang-orang miskin?” 12:6 Hal itu dikatakannya bukan karena ia memperhatikan nasib orang-orang miskin, melainkan karena ia adalah seorang pencuri; ia sering mengambil uang yang disimpan dalam kas yang dipegangnya. 12:7 Maka kata Yesus: “Biarkanlah dia melakukan hal ini mengingat hari penguburan-Ku. 12:8 Karena orang-orang miskin selalu ada pada kamu, tetapi Aku tidak akan selalu ada pada kamu.
Tak lama setelah kejadian ini, Yudas bertemu dengan imam-imam kepala Israel – orang-orang yang mencoba untuk “menjatuhkan” Yesus – dan membuat kesepakatan. Dia akan mengkhianati dan menyerahkan Yesus kepada orang Farisi dan polisi dengan imbalan tiga puluh keping uang perak:
Matius 26:14-16
26:14 Kemudian pergilah seorang dari kedua belas murid itu, yang bernama Yudas Iskariot, kepada imam-imam kepala. 26:15 Ia berkata: “Apa yang hendak kamu berikan kepadaku, supaya aku menyerahkan Dia kepada kamu?” Mereka membayar tiga puluh uang perak kepadanya. 26:16 Dan mulai saat itu ia mencari kesempatan yang baik untuk menyerahkan Yesus.
Selama Perjamuan Terakhir, Yesus mengatakan kepada murid-muridnya bahwa salah satu dari mereka akan mengkhianati dirinya dan mengungkapkan bahwa orang tersebut adalah Yudas:
Yohanes 13: 21-30
13:21 Setelah Yesus berkata demikian Ia sangat terharu, lalu bersaksi: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya seorang di antara kamu akan menyerahkan Aku.” 13:22 Murid-murid itu memandang seorang kepada yang lain, mereka ragu-ragu siapa yang dimaksudkan-Nya. 13:23 Seorang di antara murid Yesus, yaitu murid yang dikasihi-Nya, bersandar dekat kepada-Nya, di sebelah kanan-Nya. 13:24 Kepada murid itu Simon Petrus memberi isyarat dan berkata: “Tanyalah siapa yang dimaksudkan-Nya!” 13:25 Murid yang duduk dekat Yesus itu berpaling dan berkata kepada-Nya: “Tuhan, siapakah itu?” 13:26 Jawab Yesus: “Dialah itu, yang kepadanya Aku akan memberikan roti, sesudah Aku mencelupkannya.” Sesudah berkata demikian Ia mengambil roti, mencelupkannya dan memberikannya kepada Yudas, anak Simon Iskariot. 13:27 Dan sesudah Yudas menerima roti itu, ia kerasukan Iblis. Maka Yesus berkata kepadanya: “Apa yang hendak kauperbuat, perbuatlah dengan segera.” 13:28 Tetapi tidak ada seorangpun dari antara mereka yang duduk makan itu mengerti, apa maksud Yesus mengatakan itu kepada Yudas. 13:29 Karena Yudas memegang kas ada yang menyangka, bahwa Yesus menyuruh dia membeli apa-apa yang perlu untuk perayaan itu, atau memberi apa-apa kepada orang miskin. 13:30 Yudas menerima roti itu lalu segera pergi. Pada waktu itu hari sudah malam.
Pada saat ini, dikatakan bahwa Setan merasuki Yudas:

Yohanes 13:27 Dan sesudah Yudas menerima roti itu, ia kerasukan Iblis. Maka Yesus berkata kepadanya: “Apa yang hendak kauperbuat, perbuatlah dengan segera.”

Yudas kemudian memimpin imam kepala dan polisi untuk menyerahkan Yesus, mengidentifikasi dia dengan ciuman:
Markus 14:43-46
14:43 Waktu Yesus masih berbicara, muncullah Yudas, salah seorang dari kedua belas murid itu, dan bersama-sama dia serombongan orang yang membawa pedang dan pentung, disuruh oleh imam-imam kepala, ahli-ahli Taurat dan tua-tua. 14:44 Orang yang menyerahkan Dia telah memberitahukan tanda ini kepada mereka: “Orang yang akan kucium, itulah Dia, tangkaplah Dia dan bawalah Dia dengan selamat.” 14:45 Dan ketika ia sampai di situ ia segera maju mendapatkan Yesus dan berkata: “Rabi” lalu mencium Dia. 14:46 Maka mereka memegang Yesus dan menangkap-Nya
Setelah penghukuman Yesus, Yudas menyesali pengkhianatannya dan berusaha untuk membalikkan tindakannya dengan mengembalikan uang, tapi sudah terlambat dan ia melakukan bunuh diri:
Matius 27:1-5
27:1 Ketika hari mulai siang, semua imam kepala dan tua-tua bangsa Yahudi berkumpul dan mengambil keputusan untuk membunuh Yesus. 27:2 Mereka membelenggu Dia, lalu membawa-Nya dan menyerahkan-Nya kepada Pilatus, wali negeri itu. 27:3 Pada waktu Yudas, yang menyerahkan Dia, melihat bahwa Yesus telah dijatuhi hukuman mati, menyesallah ia. Lalu ia mengembalikan uang yang tiga puluh perak itu kepada imam-imam kepala dan tua-tua, 27:4 dan berkata: “Aku telah berdosa karena menyerahkan darah orang yang tak bersalah.” Tetapi jawab mereka: “Apa urusan kami dengan itu? Itu urusanmu sendiri!” 27:5 Maka iapun melemparkan uang perak itu ke dalam Bait Suci, lalu pergi dari situ dan menggantung diri.
Sebagian besar dari bagian-bagian yang dijelaskan di atas diciptakan dalam video Lady Gaga, tetapi mereka diberi twist, di mana peran dan simbol dibalik, efektif untuk mengubah makna mendasar dari cerita Alkitab. Akibatnya, video berakhir dengan “moral cerita” yang sangat berbeda.

Lady Gaga sebagai Maria Magdalena


Video ini menggambarkan Yesus dan para murid-Nya sebagai geng pengendara motor dengan Lencana skull and bones (tulang dan tengkorak) di punggung mereka. Gaga naik motor dengan Yesus, memainkan peran Maria Magdalena.

Meskipun tidak ditetapkan dalam Alkitab, Maria Magdalena dikatakan sebagai pelacur yang hendak dilempari batu sampai mati oleh massa yang marah sampai Yesus datang dan berkata: “Kalian para keparat kota, petani yang naik kedelai, lebih baik kalian menjatuhkan batu dan pergi ke rumah kalian, sebelum segala sesuatunya menjadi buruk”. Itulah Samuel L. Jackson yang berkata. Sedangkan Yesus berkata: “Biarlah dia yang tanpa dosa melemparkan batu pertama”.

Pada akhir video Judas, Gaga terlihat dilempari batu sampai mati, menyindir bahwa Yesus tidak ada untuk menyelamatkannya.

Lady gaga sebagai Maria Magdalena
Lady gaga sebagai Maria Magdalena

Jadi Lady Gaga memainkan peran Maria Magdalena, dimana Maria Magdalena bukan hanya teman dan murid Yesus, tetapi kekasihnya. Penggambaran ini Maria Magdalena sebagai pasangan Yesus dipopulerkan oleh pengikut Anti-Kristus dalam beberapa dekade terakhir dengan buku-buku seperti The Jesus Scroll (1972), Holy Blood, Holy Grail (1982), The Gospel According to Jesus Christ (1991), The Da Vinci Code (2003), The Two Marys: The Hidden History of the Mother and Wife of Jesus (2007), dan dengan film seperti Bloodline (2008).

Kisah kehidupan Yesus Kristus seperti ini berasal dari interpretasi Gnostik modern dan teks apokrif (terutama Nag Hammadi) dimana Magdalena digambarkan sebagai “murid favorit” Yesus “dan” pendamping”. Interpretasi Injil apokrif Philip bahkan menyinggung Yesus “sering mencium Maria Magdalena di bibir”.
Beberapa kalangan okultisme percaya bahwa Yesus hidup jauh melampaui usia 33 (nomor yang mereka pilih untuk alasan simbolik). Beberapa menyatakan bahwa Yesus menikahi Maria Magdalena dan memiliki anak perempuan bernama Sarah. Beberapa bahkan menyatakan bahwa mereka pindah ke Perancis Selatan, di mana mereka memulai Bloodline Merovingian.

Oleh karena itu, video Judas menggambarkan Maria Magdalena dari sudut ini, di mana Gaga adalah istri Yesus. Namun, dia hanya memiliki ketertarikan kepada Yudas.

VIDEO

Lady Gaga dibonceng Yesus
Lady Gaga dibonceng karakter yg mewakili Yesus

Video dimulai dengan Gaga naik motor dengan Yesus (karakter dengan mahkota berduri di kepalanya, keadaan Yesus sebelum disalibkan), berteriak di telinganya “Judas Juda-ah-as”, seolah-olah itu adalah sebuah mantera. Seperti anak gadis yang membisikkan sesuatu di telinga anda.

Dari sudut pandang spiritual, Gaga “naik dengan Yesus” – mewakili pelukan Kristen – situasi dimana para Antikristus menunggangi kekristenan sampai Yesus disalibkan oleh penguasa Roma dan penguasa Roma dapat mengambil alih kekristenan, yang disimbolkan dengan Gaga yang jatuh cinta dengan Yudas – kekuatan yang bertentangan dengan Yesus. Tetapi kekuatan seperti apa yang bertentangan dengan Yesus? Apa simbol utama okultisme?

Simbol yang digambarkan sebagai ANTIKRISTUS dalam video ini, sama dengan simbol DAJJAL MATA SATU dalam Islam, Eye of Horus

Lady Gaga dengan simbol mata Horus
Saya tidak melihat bagaimana Gaga dapat membuat simbol Horus lebih jelas untuk Anda.

Dalam video, Yesus ditampilkan melakukan perbuatan baik dan menyembuhkan orang sakit sementara Yudas adalah cukup banyak mendapatkan wanita mabuk dan meraih semua tempat. Namun Lady Gaga jatuh cinta dengan Yudas. Karakter Yudas merupakan perwujudan dari Crowley berkata “Do What Thou Wilt” (lakukan apa saja yang anda suka) – atau LaVey, pendiri Gereja Setan, konsep hiper-egoisme, di mana pemenuhan hasrat seseorang dipandang sebagai persyaratan dasar untuk pencerahan sejati. Dalam artian, lepas dari tuntunan agama. Hukum dasar dari satanisme adalah Lakukan apa saja yang anda suka.

Gaga digoda dan mengidentifikasi diri dengan nilai-nilai yang diwujudkan oleh Yudas dan karena itu, Gaga jatuh cinta dengan Yudas (karakter yang melambangkan Iblis). Dengan demikian, ia menoleh kembali pada altruisme Yesus dan mementingkan diri sendiri.

Maria Magdalena mencuci kaki Yesus
Gaga sebagai Maria Magdalena mencuci kaki Yesus ... dengan Yudas minum bir seakan tidak menyetujui.

Satu adegan dimana Maria Magdalena mencuci kaki Yesus, seperti yang terlihat di atas, membuat Yudas marah dan cemburu. Dalam versi video tentang cerita, Yudas di sana dengan Yesus, kaki telanjang di samping, rupanya juga siap untuk mendapatkan perawatan dari Maria Magdalena yang diperuntukkan bagi orang-orang hebat. Oleh karena itu, Yudas bukan hanya murid Yesus, tetapi tandingannya. Setelah itu, Yudas, menjadi egois, ia menumpahkan birnya di atas gaga … tapi gaga mengasihi dia seperti itu. Lirik pertama dari lagu menggambarkan pembalikan ini dari kisah Bibel, di mana Yudas adalah salah satu yang dicuci oleh Gaga:

When he calls to me, I am ready
I’ll wash his feet with my hair if he needs
Forgive him when his tongue lies through his brain
Even after three times, he betrays me

(Ketika dia memanggil saya, saya siap
Aku akan membasuh kakinya dengan rambut saya jika ia membutuhkan
Maafkan dia ketika lidahnya berbohong melalui otaknya
Bahkan setelah tiga kali, dia mengkhianati saya)

Aku ada disisi kamu, Yudas. Kamulah yang terbaik
Aku ada disisi kamu, Yudas. Kamulah yang terbaik

Kemudian dalam video, tampaknya ada beberapa jenis pertikaian antara Yesus dan Yudas (yang mewakili Iblis), seperti yang tertulis pada injil Yohanes:
Yohanes 13:27 Dan sesudah Yudas menerima roti itu, ia kerasukan IBLIS. Maka Yesus berkata kepadanya: “Apa yang hendak kauperbuat, perbuatlah dengan segera.”

Gaga – yang masih kekasih Yesus – pergi ke Yudas memegang pistol emas, tampaknya untuk membunuh orang yang akan mengkhianati suaminya. Alih-alih peluru, dalam pistol yang keluar adalah lipstik. Gaga meletakkannya di mulut Yudas seolah-olah mengatakan “pergi ke depan dan cium Yesus”, Anda mendapat berkat saya.

Gaga sebagai intel aktif
Gaga tidak semerta-merta menolak Yesus. Ia sebagai intel aktif yang berusaha menjatuhkan Yesus

Gaga tidak hanya menolak Yesus, dia adalah seorang intel aktif yang berusaha menjatuhkan Yesus. Salah satu matanya tersembunyi (melambangkan rencana Dajjal mata satu), membenarkan bahwa ini adalah bagian dari agenda Illuminati, membawa agama-agama tradisional di dunia ke posisi terburuk.

Yudas memberikan ciuman kematian kepada Yesus
Yudas memberikan ciuman kematian kepada Yesus

Lagu ini juga menjelaskan partisipasi Gaga dalam “membawa Yesus turun”:
I’ll bring him down, bring him down, down
A king with no crown, king with no crown
(Aku akan membawa dia turun, membawanya turun, turun
Seorang raja dengan tanpa mahkota, raja tanpa mahkota)

“Raja tanpa mahkota” tidak lain adalah Yesus, yang dalam keseluruhan video memakai Mahkota berduri. Dalam Alkitab, mahkota menyakitkan diletakkan di kepala Yesus oleh tentara Romawi sebelum penyaliban-Nya untuk mempermalukan orang yang mengaku sebagai “Raja orang Yahudi”.
Tepat setelah resminya gaga berada di sisi Yudas, ia akan ditampilkan dengan “pembersihan” simbolik, adegan “baptis”.

Gaga sebagai Pelacur Besar Babylon
Apakah ini merujuk pada pelacur besar Babel yang dikatakan duduk di perairan? Mengacu pada Pelacur Besar dalam video.

Jadi, meski Yesus melakukan perbuatan berbudi luhur, Gaga tertarik kepada Yudas. Pengkhianat ini digambarkan sebagai gaduh, egoistis dan licik, yang tidak mengherankan bila Yudas dinyatakan dirasuki oleh setan pada saat ia mengkhianati Yesus. Yudas melambangkan kebalikan dari cara tanpa pamrih Yesus dan merupakan filosofi berpusat pada diri sendiri, yang juga digambarkan oleh okultis modern seperti Aleister Crowley, menggambarkan dirinya sebagai “pusat alam semesta”. Anton LaVey, pencipta Alkitab Setan yang menjelaskan perlunya sebuah “agama baru” berdasarkan kebutuhan duniawi manusia.
Agama yang lalu selalu mewakili sifat rohani manusia, dengan perhatian sedikit atau tidak untuk kebutuhannya duniawi. Mereka telah mempertimbangkan kehidupan kekal, dan daging hanya sebuah wujud; kenikmatan fisik sepele, dan mempersiapkan nyeri yang bermanfaat untuk “Kerajaan Allah”. Seberapa baik kemunafikan yang diucapkan ketika kebenaran tampil di depan, membuat perubahan dalam agama mereka untuk mengikuti perubahan alamiah manusia! Satu-satunya cara kekristenan dapat benar-benar melayani kebutuhan manusia adalah untuk menjadi seperti Satanisme, SEKARANG.

Hal ini menjadi penting bagi sebuah agama BARU, berdasarkan naluri alamiah manusia, untuk datang sebagainya. MEREKA telah bernama itu. Hal ini disebut Satanisme.
- Anton LaVey, The Satanic Bible
Gaga, berperan sebagai Maria Magdalena, yang tertarik pada cara-cara Yudas. Dia tidak hanya mengubah keberpihakannya ke sisi Yudas, tetapi juga secara efektif membawa Yesus ke bawah, setelah “menungganginya”. Ini adalah ketertarikan Lady Gaga pada “sisi gelap” yang diringkas dalam kata-kata sederhana:

I wanna love you,
But something’s pulling me away from you
Jesus is my virtue,
Judas is the demon I cling to
(Aku ingin mencintaimu,
Tapi ada sesuatu yang menarik aku menjauh dari Anda
Yesus adalah kebajikan saya,
Yudas adalah Iblis yang melekat pada saya)

Dalam kalimatnya, Lady Gaga memilih Iblis untuk melekat pada dirinya, tetapi menggunakan kebajikan Yesus untuk menipu…

DETAIL LAIN DALAM VIDEO

Kain tarmizi Ungu
Kain tarmizi Ungu mengacu pada pelacur besar pada kitab Wahyu

Mengapa pakaian ungu terlihat menonjol? Apakah ini merujuk pada Pelacur Babel yang dikatakan “berpakaian dalam warna ungu dan kain kirmizi, dan dihias dengan emas dan batu mulia dan mutiara”? Crowley juga terpesona dengan Pelacur Besar, menamai perempuannya “BABALON”. Hal ini juga telah disinggung pada artikel mureo sebelumnya disini
Wahyu 17:4.
“Dan perempuan itu memakai kain ungu dan kain kirmizi yang dihiasi dengan emas, permata dan mutiara, dan di tangannya ada suatu cawan emas penuh dengan segala kekejian dan kenajisan percabulannya.”
Morning Star
Morning Star

Mengapa senjata ini secara acak yang ditampilkan dalam video? Apakah karena itu disebut Morning Star (Bintang Fajar), nama dikaitkan dengan Yesus dan … Lucifer?

Penari dengan simbol Pentagram terbalik
Penari dengan simbol Pentagram terbalik

Ketika Gaga menyanyi “aku jatuh cinta dengan Yudas” salah satu penari mengenakan kemeja membawa sebuah pentagram terbalik dikelilingi dengan simbol Ibrani. Simbol yang digunakan adalah Sigil dari Baphomet, simbol yang identik dengan Gereja Setan LaVey.

KESIMPULAN
Di luar gambaran sederhana kekristenan, Lagu Judas merangkum pesan-pesan rohani yang mendasari ditemukan dalam karya-karya Lady Gaga, yang pada gilirannya merupakan refleksi dari filsafat elit yang mereka ajarkan kepada massa lewat penguasaan industri hiburan dunia. Apakah itu disengaja atau tidak, Judas melambangkan pergeseran spiritual kemanusiaan memasuki apa yang disebut “Age of Horus”. Crowley menganggap era ini diperlukan untuk melahirkan Age of Horus, Aeon yang akan memimpin umat manusia untuk jenis baru spiritualitas. Sekolah esoterik lain menggambarkan pergeseran kata yang berbeda. Sebagian menggambarkannya sebagai Age of Aquarius mengambil tempat Zaman Pisces, yang didominasi oleh Kristen (mereka bilang Yesus dikaitkan dengan simbol ikan karena ia memerintah Zaman Pisces). Apakah ini alasan kata-kata gaga yang mengacu pada “masa depan budaya”?
In the most Biblical sense,
I am beyond repentance
Fame, hooker, prostitute wench vomits her mind
But in the cultural sense
I just speak in future tense

Gaga mengatakan:
Dalam arti yang paling Alkitabiah,
Aku benar-benar sebuah pertobatan
Ketenaran, pelacuran, gadis pelacur memuntahkan pemikirannya
Tapi dalam arti budaya,
Saya hanya berbicara tentang masa depan
Sumber : http://mureo.com/news/video-lady-gaga-judas-iscariot-kejatuhan-kristen.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar